Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Ilmuwan Sebut, Piramida Tertua Ada di Indonesia

taufiqurokhman.com (Washington) – Situs Gunung Padang yang terletak di Cianjur, Jawa Barat, belakangan jadi sorotan ilmuwan dunia. Dalam studi baru yang dipresentasikan pada pertemuan musim gugur di Washington DC, pekan lalu, tim peneliti dari Indonesia menyampaikan data yang mengungkap bahwa Gunung Padang sebenarnya adalah situs struktur tertua yang dikenal di dunia piramida.

Penelitian mereka, yang telah dilakukan selama beberapa tahun, menunjukkan bahwa Gunung Padang bukanlah bukit, seperti yang selama ini kita pikirkan. Akan tetapi, ia sebenarnya adalah serangkaian struktur kuno berlapis dengan fondasi yang berusia sekitar 10.000 tahun (atau bahkan lebih tua). Demikian seperti dikutip dari Live Science, (18/12/2018). “Studi kami membuktikan bahwa struktur tidak hanya mencakup bagian atas, tetapi juga meliputi sekitar lereng yang membentang setidaknya seluas 15 hektar. Strukturnya tidak hanya dangkal tetapi berakar lebih dalam,” tulis peneliti dalam abstrak.

Tim ilmuwan juga menjelaskan lapis demi lapis yang terdapat di Gunung Padang. Bagian paling atas dari peninggalan kebudayaan Megalitikum ini, disebutkan peneliti, terdiri dari kolom-kolom batu, dinding, lorong, dan ruang-ruang. Pada lapisan kedua, sebelumnya telah disalahartikan sebagai pembentukan batuan alami, tetapi sebenarnya adalah susunan lain dari batuan kolumnar yang disusun dalam struktur matriks.

Selanjutnya lapisan ketiga, berisi rongga bawah tanah besar atau bilik-bilik, yang memanjang sampai kedalaman 15 meter, dan ini berada di atas lapisan terendah (keempat). Lapisan keempat sendiri, terbuat dari batuan basal ‘lava lidah’, entah bagaimana dimodifikasi atau diukir oleh tangan manusia.

Untuk menganalisa situs tersebut, peneliti menerapkan kombinasi metode survei, termasuk radar penetrasi tanah (GPR), tomografi seismik, dan penggalian arkeologi. Tim mengatakan Gunung Padang bukan hanya struktur buatan, tetapi serangkaian beberapa lapisan yang dibangun pada zaman prasejarah berturut-turut.

Menurut pimpinan peneliti, ahli geofisika Danny Hilman Natawidjaja dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, kemungkinan situs Gunung Padang ini memiliki kaitan dengan basis keagamaan. “Ini adalah kuil yang unik,” kata Danny Hilman kepada Live Science.

Akan tetapi, tidak semua orang yakin. Temuan Danny dan tim tersebut masih dianggap kontroversi. Sejumlah besar arkeolog bersikap skeptis dan mengkritik metode mereka. Namun jika temuan itu benar, ia turut memberi pandangan bagi ilmu pengetahuan tentang masyarakat kuno yang masih menyimpan banyak misteri.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *