Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Wujudkan Cadangan Logistik Nasional, Kemenhan Kembangkan 30 Ribu Hektare Kebun Singkong di Kalteng

taufiqurokhman.com (Jakarta) – Dalam upaya mewujudkan cadangan logistik strategis nasional, Kementerian Pertahanan (Kemenhan) menargetkan pembangunan area lahan kawasan 30 ribu hektare perkebunan singkong pada 2021.

“Pertanian adalah masalah kebangsaan. Pangan adalah mutlak. Tak ada yang bisa dikerjakan tanpa pangan,” ujar Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto dilansir dari laman resmi Kemenhan, Minggu (14/03/2021).

Hal tersebut disampaikan Prabowo ketika meninjau perkembangan pembangunan kawasan perkebunan singkong di Kalimantan Tengah (Kalteng), Rabu (10/03/2021).

Kemenhan bertanggungjawab atas pengembangan cadangan pangan singkong di Kalteng. Luas area lahan singkong pada tahun 2021 ditargetkan dapat mencapai luas 30 ribu hektare.

Pembangunan perkebunan singkong yang terletak di Desa Tewaibaru, Kecamatan Sepang, Kabupaten Gunung Mas, Kalteng, itu bagian dari program Kemenhan dalam mewujudkan cadangan logistik strategis nasional. Itu menjadi bagian dari program food estate yang menjadi amanat Presiden Joko Widodo dalam pengembangan lumbung pangan nasional.

Food estate merupakan pengembangan pusat pangan, yang tidak hanya mengembangkan pusat pertanian padi, tapi juga pusat-pusat pertanian pangan lainnya, seperti singkong, hagung, dan lainnya sesuai dengan kondisi lahan.

Presiden Joko Widodo dalam siaran pers Istana tanggal 9 Juli 2020 menyatakan, cadangan logistik itu juga digunakan untuk mengantisipasi krisis pangan sebagaimana yang diperingatkan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO).

Pasal 6 UU No. 3 /2002 tentang Pertahanan Negara menyatakan, “bahwa pertahanan negara diselenggarakan melalui usaha membangun dan membina kemampuan daya tangkal negara dan bangsa, serta menanggulangi setiap ancaman.” Di dalam UU Pertahanan Negara itu dikatakan, ancaman itu terdiri dari ancaman militer, nirmiliter dan hibrida.

Sebab itu, krisis tersebut perlu diantisipasi sedini mungkin agar tidak mengalami krisis pangan. Itu dilakukan dengan merujuk apa yang telah disampaikan oleh presiden yang mengutip peringatan FAO, yakni ada potensi ancaman krisis pangan dunia di waktu-waktu yang akan datang seiring merebaknya pandemi Covid 19, atau pun krisis-krisis yang disebabkan karena faktor-faktor lainnya.

Terdapat tiga hal yang menjadi fokus Kemenhan dalam penataan Food Estate. Pertama, penyusunan Badan Cadangan Logistik Strategis Nasional (BCLSN), penataan logistik wilayah dan penetapan tata ruang untuk produksi cadangan pangan di Indonesia, serta kerja sama dengan beberapa pihak dalam rangka mendukung program ketahanan pangan nasional.

Food estate akan dikembangkan dengan dua tujuan. Pertama sebagai pusat produksi cadangan pangan dari tanah milik negara. Berikutnya, yakni sebagai cadangan melalui pengelolaan penyimpanan cadangan pangan untuk pertahanan negara, dan ketiga melakukan distribusi cadangan pangan keseluruh Indonesia.

Sementara itu Juru bicara menhan, Dahnil Anzar Simanjuntak, menjelaskan alasan Kemenhan mengurus soal singkong tersebut. Menurut Dahnil, yang Kemenhan kerjakan merupakan bagian dari upaya menjamin cadangan logistik strategis yang dapat digunakan sebagai salah satu aspek pertahanan negara.

“Kemenhan dalam hal ini Pak Prabowo perkenalkan istilah cadangan logistik strategis untuk pertahanan negara,” ujar Dahnil dalam diskusi yang digelar Universitas Muhammadiyah Malang dan disiarkan secara online, Jumat (12/03/2021).

Dahnil menerangkan, yang diurus oleh Kemenham bukanlah pertanian konvensional, melainkan cadangan logistik strategis untuk pertahanan negara. Pengembangan 30.000 hektare untuk tanaman singkong dipilih larena singkong mengandung karbohidrat dan dapat dimodifikasi menjadi bentuk makanan atau bentuk lainnya.

“Kenapa singkong? Karena singkong karbohidrat kemudian dimodifikasi dari pertanian itu banyak, bisa jadi mie, roti, dan lain-lain. Itu diolah kemudian bisa jadi bahan bakar dan sebagainya. Jadi 30.000 hektare itu jadi cadangan logistik strategis,” jelas dia.

Dengan cadangan logistik strategis itu, kata Dahnil, apabila negara dalam kondisi darurat, maka tentara memiliki cadangan logistik yang tidak mengganggu cadangan logistik organik. Cadangan logistik organik dia sebut sebagai cadangan logistik yang dibutuhkan oleh masyarakat umum.

“Ketika kondisi perang, misal semuanya tentara utama dan cadangan, itu bisa gunakan cadangan logistik ini. Inilah yang mau dikembangkan di banyak kota dengan perspektif tadi, cadangan logistik strategis,” kata dia.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *