Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Upaya Erdogan dan Sejarah Hagia Sophia yang Kini Resmi Jadi Masjid

taufiqurokhman.com (JAKARTA) – Presiden Turki Recep Tayyib Erdogan secara resmi menjadikan situs Hagia Sophia di Istanbul kembali menjadi masjid dan menyatakan terbuka untuk ibadah umat Islam, beberapa jam setelah pengadilan tinggi membatalkan keputusan tahun 1934 yang menjadikan landmark agama tersebut sebagai museum pada Jumat (10/07/2020).

Keputusan Recep Tayyib Erdogan itu memicu kekecewaan bagi orang-orang Kristen Ortodoks. Seperti diberitakan AP, Sabtu (12/07/2020), awalnya sebuah katedral, Hagia Sophia diubah menjadi masjid setelah penaklukan Istanbul oleh Kekaisaran Ottoman. Namun, selama 86 tahun terakhir diubah menjadi museum yang setiap tahunnya dapat menarik hingga jutaan turis untuk berkunjung.

Puluhan orang yang menunggu putusan pengadilan terdengar meneriakkan, “Allahu Akbar!” saat kabar itu disampaikan dan kerumunan yang berada di luar bangunan langsung melakukan doa bersama.

Sementara di ibu kota Ankara, para legislator berdiri dan bertepuk tangan ketika keputusan dibacakan di Parlemen. Pengadilan tinggi administrasi Turki menyatakan keberatan atas petisi yang dibawa oleh sekelompok agama dan membatalkan keputusan Kabinet 1934 yang mengubah situs tersebut menjadi museum.

Dalam beberapa jam, Presiden Recep Tayyip Erdogan menandatangani keputusan yang menyerahkan Hagia Sophia kepada Kepresidenan Urusan Agama Turki. Dalam pidato yang disiarkan televisi nasional, Erdogan mengatakan doa pertama di dalam Hagia Sofia akan diadakan pada 24 Juli, dan ia mendesak penghormatan atas keputusan tersebut.

“Saya menggarisbawahi bahwa kami akan membuka Hagia Sophia untuk beribadah sebagai masjid dengan melestarikan karakter warisan budaya bersama umat manusia. Ini adalah hak kedaulatan Turki memutuskan untuk tujuan apa Hagia Sofia akan digunakan,” kata Erdogan.

Dia menolak gagasan bahwa keputusan itu mengakhiri status Hagia Sophia sebagai struktur yang menyatukan agama.

“Seperti semua masjid kami yang lain, pintu Hagia Sophia akan terbuka untuk semua, penduduk setempat atau orang asing, Muslim dan non-Muslim,” tambah Erdogan dikutip dari CNN.

Erdogan telah berbicara pada UNESCO untuk mengubah situs Warisan Dunia yang sangat simbolis itu menjadi masjid meskipun ada kritik luas secara internasional, termasuk dari AS dan para pemimpin Kristen Ortodoks, yang mendesak Turki untuk mempertahankan statusnya sebagai museum yang melambangkan solidaritas antaragama dan budaya.

Penolakan Hagia Sophia Menjadi Masjid Langkah ini mengancam untuk memperdalam ketegangan dengan negara tetangga Yunani di mana Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis mengutuk keputusan itu sebagai penghinaan terhadap karakter ekumenis Hagia Sophia.

“Ini adalah keputusan yang menyinggung semua orang yang mengakui Hagia Sophia sebagai bagian tak terpisahkan dari warisan budaya dunia. Keputusan ini jelas mempengaruhi tidak hanya hubungan Turki dengan Yunani, tetapi juga hubungannya dengan Uni Eropa, UNESCO, dan komunitas dunia secara keseluruhan,” kata Mitsotakis.

Di kota Yunani kedua terbesar, Thessaloniki, pengunjuk rasa berkumpul di luar sebuah gereja yang meniru Hagia Sophia dan menyandang nama yang sama.

“Kami akan menyalakan lilin di Hagia Sophia!” teriak mereka dan memegang bendera Yunani, serta spanduk Bizantium.

“Mengecam keras tindakan Turki terhadap Hagia Sophia dalam upayanya untuk mengalihkan opini domestik dan menyerukan Turki untuk menghormati kewajiban internasionalnya,” tweeted Menteri Luar Negeri Republik Cyprus Nikos Christodoulides.

Hal senada disampaikan Vladimir Dzhabarov, wakil kepala komite urusan luar negeri di majelis tinggi parlemen Rusia yang menyebut tindakan itu sebuah kesalahan.

“Mengubahnya menjadi masjid tidak akan melakukan apa pun bagi dunia Muslim. Itu tidak menyatukan bangsa-bangsa, tetapi sebaliknya membawa mereka ke dalam pertikaian,” kata dia.

Debat ini menyentuh inti perpecahan antara pihak sekuler dan agama di Turki. Kelompok-kelompok nasionalis dan konservatif di Turki telah lama ingin berdoa di Hagia Sophia, yang mereka anggap sebagai bagian dari warisan Muslim Ottoman. Sementara yang lainnya percaya itu harus tetap menjadi museum, sebagai simbol solidaritas Kristen dan Muslim.

“Itu adalah struktur yang menyatukan sejarah Bizantium dan Ottoman. Keputusan untuk mengubahnya menjadi masjid seperti menghapus sejarah 1.000 tahun, menurut saya,” kata Zeynep Kizildag, pekerja sosial berusia 27 tahun, yang tidak mendukung konversi.

Garo Paylan, seorang anggota etnis Armenia dari Parlemen Turki berujar bahwa itu adalah hari yang menyedihkan bagi orang Kristen dan untuk semua orang yang percaya pada Turki yang pluralis.

“Keputusan untuk mengubah Hagia Sophia menjadi masjid akan membuat hidup lebih sulit bagi orang Kristen di sini dan bagi Muslim di Eropa. Hagia Sophia adalah simbol dari sejarah kita yang kaya. Kubahnya cukup besar untuk semua,” cuitnya lewat twitter dikutip AP News.

Kelompok yang membawa kasus ini ke pengadilan telah menentang legalitas keputusan tahun 1934 oleh menteri pemerintah sekuler republik Turki modern, dengan alasan bangunan itu adalah milik pribadi Ottoman Sultan Mehmet II, yang menaklukkan Istanbul pada tahun 1453.

“Saya sama sekali tidak terkejut bahwa pengadilan menimbang sanksi atas tindakan Erdogan karena hari ini Erdogan mendapatkan dari pengadilan Turki apa yang diinginkan Erdogan,” kata Soner Cagaptay, dari Washington Institute.

“Erdogan ingin menggunakan konversi Hagia Sophia menjadi masjid untuk menggalang basis sayap kanannya. Tapi saya tidak berpikir strategi ini akan berhasil,” sambung Cagaptay yang juga penulis Kekaisaran Erdogan.

Di Paris, Badan Budaya Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNESCO mengatakan, Hagia Sophia adalah bagian dari Area Bersejarah Istanbul, sebuah properti yang tertulis dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO sebagai museum.

“Negara memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa modifikasi tidak memengaruhi nilai universal yang luar biasa dari situs-situs tertulis di wilayah mereka,” kata Direktur Jenderal UNESCO Audrey Azoulay.

Patriark Ekumenis yang bermarkas di Istanbul, Bartholomew I, yang dianggap sebagai pemimpin spiritual umat Kristen Ortodoks di dunia juga memberi peringatan terkait hal ini pada bulan lalu.

“Konversi bangunan menjadi masjid akan mengubah jutaan umat Kristen di seluruh dunia menentang Islam,” katanya.

Uskup Agung Elpidophoros of America mengatakan keputusan itu bertentangan dengan visi pendiri Turki sekuler, Mustafa Kemal Ataturk yang memahami bahwa Hagia Sophia harus melayani semua rakyat Turki dan bahkan seluruh dunia.

“Hari-hari penaklukan harus tetap menjadi bab tertutup dari sejarah kolektif kita,” katanya kepada The Associated Press.

Dia menambahkan bahwa pemerintah Turki masih dapat memilih dengan bijak, tetapi membiarkan Hagia Sophia tetap menjadi monumen bagi semua peradaban dan nilai-nilai universal. Ada pula Patriark Kirill, pemimpin Gereja Ortodoks Rusia yang menyerukan kehati-hatian dan pelestarian status netral saat ini untuk Hagia Sophia.

“Itu adalah salah satu simbol terhormat yang dihormati umat Kristiani,” imbuhnya.

Sekretaris Negara A.S. Mike Pompeo mengatakan bulan lalu bahwa tengara itu harus tetap menjadi museum yang berfungsi sebagai jembatan antara agama dan budaya. Komentarnya menarik teguran dari Kementerian Luar Negeri Turki, yang mengatakan Hagia Sophia adalah masalah domestik kedaulatan nasional Turki.

Erdogan, seorang Muslim yang taat, sering menggunakan masalah Hagia Sophia untuk menggalang dukungan bagi partainya yang berakar Islam. Beberapa kali telah diadakan salat di museum dalam beberapa tahun terakhir. Dalam langkah simbolis utama, Erdogan membacakan ayat pembuka Al-Quran di sana pada tahun 2018.

Dibangun di bawah Kaisar Bizantium Justinian, Hagia Sophia adalah kursi utama dari Gereja Ortodoks Timur selama berabad-abad, di mana para kaisar dimahkotai di tengah hiasan marmer dan mosaik. Menara ditambahkan kemudian, dan bangunan itu berubah menjadi masjid kekaisaran setelah penaklukan Konstantinopel 1453 Ottoman, kota yang sekarang disebut Istanbul.

Bangunan ini dibuka sebagai museum pada tahun 1935, setahun setelah keputusan Dewan Menteri. Mosaik yang menggambarkan orang-orang kudus seperti Yesus, Maria dan Kristen yang diplester sesuai dengan aturan Islam terungkap melalui pekerjaan restorasi yang sulit untuk museum. Hagia Sophia adalah museum paling populer di Turki. Tahun lalu, tempat itu berhasil menarik lebih dari 3,7 juta pengunjung.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *