Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Tujuh Orang Utan Dilepasliarkan di Kutim

taufiqurokhman.com (Balikpapan) – Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF) melepasliarkan tujuh orangutan (Pongo pygmaeus morio) ke Hutan Kehje Sewen di Kutai Timur, Kalimantan Timur sekitar 700 km barat laut Balikpapan, Rabu (12/7/2017). Sejak pelepasliaran 2012, kini seluruhnya sudah 75 individu orangutan dari Samboja Lestari yang menjelajah di Hutan Kehje Sewen, kata Chief Executive Officer (CEO) BOSF Dr. Jamartin Sihite di Samboja Lestari, fasilitas rehabiltasi orangutan di Kecamatan Samboja, 45 km utara Balikpapan. “Kali ini agak istimewa, sebab yang dirilis tiga pasang ibu dan anak, serta satu jantan besar dewasa,” kata Jamartin Sihite.

Orangutan yang dilepasliarkan tersebut menurut Jamartin Sihite bernama Abel (21 tahun) dan anaknya jantan Alejandro (7 tahun), kemudian Imut (19 tahun) dan anaknya, juga jantan, Ical (7 tahun), serta Belinda (22 tahun) termasuk betina Maureen (6 tahun). “Mereka dijaga oleh pejantan Kumar, 23 tahun yang bobotnya mencapai 108 kg,” seloroh Jamartin.

Dibandingkan para betina dan anak-anaknya, Kumar memang raksasa. Seekor jantan dominan yang tidak pernah jinak. Dengan bantalan pipi (cheekpad) dan mata yang tajam, Kumar adalah jantan dewasa berbantalan pipi (cheekpad) berusia sekitar 23 tahun. Dokter hewan Agus Irianto, manajer program BOSF, mengatakan, Kumar dibawa ke Samboja Lestari pada tanggal 26 Oktober 1998 saat usianya sekitar 4 tahun. “Diselamatkan penduduk dari sekitar tambang Kaltim Prima Coal di Sangatta, Kutai Timur,” kata dokter Agus.

Sejak pertama datang, sampai akhirnya dinyatakan lulus untuk kembali ke hutan, Kumar tidak pernah dekat dengan manusia. Kemampuannya membangun sarang, mencari makanan, dan mengenal bahaya, membuat kru BOSF di Samboja Lestari yakin Kumar akan berhasil mandiri di hutan nanti.

Kisah Abel juga lebih kurang sama. Ia diserahkan oleh seorang warga desa Teluk Pandan, Sangatta, pada 21 Maret 2001. Ketika itu usianya 4 tahun dan beratnya 10,5 kg. Warga desa tersebut mengaku menangkap Abel saat orangutan kecil betina itu nyasar masuk ke ladangnya. “Karena saat kedatangan Abel masih menunjukkan sifat liar, kami tidak memasukkannya ke Sekolah Hutan,” kata dr Agus.

Sekolah Hutan adalah program BOSF untuk mengajari orangutan berbagai keterampilan bertahan hidup mandiri di alam bebas sebagai orangutan liar. Program itu diadakan karena sebagian orangutan yang sudah lama hidup bersama manusia, atau anak orangutan yang jadi yatim karena induknya terbunuh, tidak atau belum menguasai keterampilan itu.

Bahkan orangutan betina yang sudah bunting dan kemudian beranak-pun kadang-kadang menolak bayinya. “Seperti Imut, ia mengalami sindrom babyblues dan tidak mempedulikan Ical,” cerita Agus lagi. Para perawat dan dokter yang sudah berpengalaman di Samboja Lestari menghadapinya dengan tenang. Imut dan Ical dipisahkan sementara selama 8 hari. Dan ketika Imut sudah bisa mengatasi sindromnya dan naluri keibuannya muncul, Ical dikembalikan padanya. “Kalau lihat mereka, kadang terharu. Imut itu dibawa ke kami Juli 2000 dalam kondisi diare, cacingan, dan menderita pneumonia,” kenang Agus.

Tahun 2017 ini BOSF menargetkan melepasliarkan 100 orangutan ke Hutan Kehje Sewen, dan 100 lagi dari kandang ke pulau-pulau prapelepasliaran di Samboja Lestari. Pulau prapelepasliaran berupa kawasan hutan yang dikelilingi parit sedalam 3 meter lebih dengan lebar 5 meter yang mencegah orangutan untuk keluar dari kawasan itu.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *