Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Puasa Tingkatkan Metabolisme dan Lawan Penuaan

taufiqurokhman.com (Jakarta) – Studi terbaru untuk mengeksplorasi dampak puasa pada tubuh manusia menyimpulkan puasa meningkatkan aktivitas metabolisme lebih dari yang disadari sebelumnya. Selain itu, puasa juga dapat memberikan manfaat anti-penuaan.

Penelitian menunjukkan puasa selang-seling dapat membantu orang-orang tertentu menurunkan berat badan. Namun, peneliti masih dalam perdebatan terkait cara efektif puasa untuk menurunkan berat badan. Penelitian baru ini memberi petunjuk pada manfaat lain.

Misalnya pada tikus, studi menunjukkan puasa dapat meningkatkan umur. Meskipun menarik, bukti ini pada manusia belum terlihat. Studi terbaru, yang penulis sekarang telah terbitkan dalam jurnal Scientific Reports, mendapatkan fakta baru dengan diet puasa pada manusia. “Baru-baru ini penelitian penuaan telah menunjukkan pembatasan kalori dan puasa memperpanjang efek pada umur dalam model hewan, tapi mekanisme secara rinci tetap misteri,” kata penulis studi pertama Takayuki Teruya, dilansir di Medical News Today, Selasa (05/02/2019).

Secara khusus, para ilmuwan di Okinawa Institute of Science and Technology Graduate University di Jepang memeriksa dampaknya terhadap metabolisme. Dengan memahami proses metabolisme yang terlibat, tim berharap menemukan cara memanfaatkan puasa.

Dalam investigasi, empat relawan berpuasa selama 58 jam. Menggunakan metabolomik, atau pengukuran metabolit, para peneliti menganalisis seluruh sampel darah pada interval selama periode puasa. Apa yang terjadi selama puasa? Tubuh pastinya kekurangan makanan. Ada beberapa yang perlu dicatat terkait perubahan metabolisme yang terjadi.

Biasanya, ketika karbohidrat tersedia, tubuh akan menggunakannya sebagai bahan bakar. Tapi sekali mereka pergi, terlihat di tempat lain untuk energi. Dalam proses yang disebut glukoneogenesis, tubuh berasal glukosa dari sumber non-karbohidrat seperti asam amino.

Ilmuwan dapat menemukan bukti glukoneogenesis menilai tingkat tertentu metabolit dalam darah, termasuk carnitines, dan butirat. Seperti yang diharapkan, setelah puasa tingkat metabolit hadir dalam darah. Namun, para ilmuwan juga mengidentifikasi banyak lagi perubahan metabolik, beberapa di antaranya terkejut. Sebagai contoh, mereka melihat ditandai peningkatan produk dari siklus asam sitrat.

Puasa Promosikan Senyawa Antipenuaan
Kadar purin dan pirimidin yang lebih tinggi adalah petunjuk tubuh mungkin meningkatkan kadar antioksidan tertentu. Para peneliti mencatat peningkatan substansial antioksidan tertentu, termasuk ergothioneine dan carnosine.

Dalam studi sebelumnya, tim peneliti yang sama menunjukkan seiring bertambahnya usia, sejumlah metabolit menurun. Metabolit ini termasuk leusin, isoleusin, dan asam oftalmik.

Dalam studi terbaru, mereka menunjukkan puasa meningkatkan ketiga metabolit ini. Mereka menjelaskan ini mungkin membantu menjelaskan bagaimana puasa memperpanjang umur pada tikus. Dalam keempat subjek, para peneliti mengidentifikasi 44 metabolit yang meningkat selama puasa, beberapa diantaranya meningkat 60 kali lipat. Dari 44 ini, para ilmuwan telah menghubungkan hanya 14 dengan puasa sebelumnya.

Para penulis menyimpulkan secara efektif, puasa tampaknya memprovokasi keadaan yang jauh lebih aktif secara metabolisme, daripada yang disadari sebelumnya. Para ilmuwan percaya kenaikan antioksidan mungkin merupakan respons kelangsungan hidup. Selama kelaparan, tubuh dapat mengalami tingkat stres oksidatif yang tinggi. Dengan memproduksi antioksidan, mungkin membantu menghindari beberapa kerusakan potensial yang disebabkan radikal bebas.

Selanjutnya, ilmuwan ingin mereplikasi hasil dalam sampel yang lebih besar. Mereka juga ingin mengidentifikasi cara-cara yang mungkin untuk memanfaatkan efek menguntungkan dari puasa, dan mencari tahu apakah berpuasa dapat memicu efek pembatasan kalori, tanpa harus membatasi asupan kalori.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *