Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Peneliti Australia Temukan Cara Mencegah Jamur pada Makanan

taufiqurokhman.com (Perth) – Anda mungkin pernah membuang makanan karena berjamur. Diakui atau tidak, hal tersebut sangat menjengkelkan mengingat kadang-kadang makanan tersebut adalah makanan kegemaran dan harganya pun mahal. Nah, kini ilmuwan Australia dapat menghentikan pertumbuhan jamur pada bahan makanan. Dr Kirsty Bayliss dari Murdoch University di Perth menggunakan plasma dan arus listrik untuk menghentikan jamur pada makanan segar, roti, daging, biji-bijian, dan bahkan produk seperti susu dan keju.

Teknologi yang sudah banyak digunakan dalam pengobatan dan kedokteran gigi bekerja dengan memproduksi plasma yang dihasilkan oleh muatan listrik, dialurkan melalui dua elektroda menggunakan udara di sekitar kita. Hal ini kemudian menghasilkan api plasma yang dikenakan pada makanan.”Plasma tersebut mengenai permukaan makanan, dan apa yang Anda lakukan dengan memperlakukan demikian adalah membunuh spora jamur di permukaan sehingga mereka tidak dapat menginfeksi buah,” kata Dr Bayliss kepada ABC belum lama ini. “Tampaknya seperti merangsang respon resistensi dalam buah, sehingga benar-benar membela diri terhadap infeksi. Sangat cerdik dan bebas bahan kimia,” jelasnya.

Dr Bayliss mengatakan teknologi tersebut dapat mengurangi limbah makanan. Saat ini lebih dari 30 persen bahan makanan yang dibeli di Australia berakhir di tempat sampah. Seorang wanita dengan mantel hitam dan celana putih berdiri di samping puluhan tanaman dalam posting di atas meja di rumah kaca. “Kami telah mengujinya pada alpukat. Semua orang tahu seperti apa itu membeli alpukat, berubah coklat dan berakhir di tempat sampah karena terlihat sudah tidak baik lagi,” katanya.

“Itu pemborosan makanan, orang tidak menyukainya. Beberapa jamur menghasilkan senyawa beracun yang buruk bagi kesehatan kita,” jelasnya.

“Pemborosan makanan berkontribusi pada kerawanan pangan. Negara maju seperti Amerika Serikat atau Eropa membuang sekitar 100 kilogram makanan per orang setiap tahun,” jelas Dr Bayliss..

“Jika kita bisa mengurangi seperempat saja pemborosan makanan, maka kita bisa memberi makan bagi 870 juta orang,” tambahnya.

“Banyak orang bahkan membuat perangkatnya sendiri. Namun ada berbagai jenis plasma dan kami telah berhasil menemukan plasma yang terbaik,” katanya. Para peneliti ini membawa penelitian mereka ke San Francisco untuk menawarkannya ke industri dan pilantropis untuk meningkatkan kesehatan global. Temuan ini bahkan menarik minat dari NASA dalam membantu eksplorasi ruang angkasa mereka. Dr Bayliss mengatakan teknologi itu juga membunuh bakteri yang terkait dengan penyakit yang disebabkan makanan, seperti salmonella dan listeria.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *