Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Naiknya Permukaan Laut Ancam Spesies Burung

taufiqurokhman.com (Canberra) – Peneliti di Australian National University (ANU) di Canberra mengatakan, naiknya permukaan air laut menimbulkan ancaman besar bagi puluhan spesies burung yang bersarang di pantai. Sebagian bahkan terancam punah dalam waktu 20 tahun. Burung yang bersarang di pantai adalah burung yang memilih untuk bersarang dan bereproduksi di dekat garis pantai. Itu berarti sarang mereka paling terancam bukan hanya akibat kenaikan permukaan air laut, tapi peningkatan jumlah arus gelombang.

CamarKondisi tersebut dikatakan oleh peneliti utama ANU Dr. Liam Bailey lebih sering terjadi akibat pemanasan global. Bailey mengatakan burung pantai tak memperlihatkan reaksi pada peningkatan bertahap jumlah arus gelombang, kondisi yang menjadi masalah buat spesies di seluruh dunia. “Kenaikan permukaan air laut dan banjir yang makin sering adalah pengendali utama kecenderungan tajam pada burung pantai,” kata Bailey, dari ANU Research School of Biology.

“Spesies dalam stusi kami, burung kedidir Ero-Asia, tinggal di satu daerah tempat banjir menjadi makin umum, sehingga menimbulkan ancaman bagi kelangsungan hidup populasi tersebut,” sebagaimana dikutip Xinhua –yang dipantau di Jakarta, Sabtu (3/6/2017).

“Studi kami tidak mendapati bukti bahwa burung kedidir telah menambah sarang mereka, bahkan di kalangan burung yang kehilangan sarang selama banjir. Berbagai faktor atau tumbuh-tumbuhan yang tidak layak mungin tidak mendorong burung bersarang di tempat yang lebih tinggi.”

Bailey menambahkan sebagian spesies di daerah rawa dataran rendah di Amerika Serikat dapat tergiring menuju kepunahan dalam waktu 20 tahun. Kecuali lebih banyak pekejraan dilakukan untuk mendorong burung bersarang lebih awal guna menghindari arus gelombang, atau bersarang di dataran yang agak lebih tinggi.

“Para peneliti meramalkan bahwa kenaikan permukaan air laut dan peningkatan peristiwa banjir mungkin mendorong burung pipit, salah satu spesies pantai di AS, ke arah pepunahan, barangkali bahkan dalam waktu 20 tahun mendatang,” kata Bailey.

“Seperti burung kedidir Ero-Asia, spesies ini tampaknya tidak menyesuaikan diri dengan kondisi perubahan arus gelombang. Pekerjaan kami adalah bagian dari meningkatnya jumlah penelitian yang memperlihatkan kerentanan spesies burung pantai. Spesies ini mungkin memerlukan pemusatan pelestarian tambahan pada masa depan,” katanya.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *