Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Misteri Letusan Lumpur Lapindo Akhirnya Terpecahkan

taufiqurokhman.com (Swiss) – Para ilmuwan melaporkan analisis terbaru tentang erupsi lumpur terbesar di dunia, Lusi (Lumpur Sidoarjo). Letusan Lusi telah memuntahkan lumpur sejak Mei 2006 di Pulau Jawa. Seperti dilansir laman, Sciencealert, sekitar 11 tahun sejak pertama kali meletus, para ilmuwan mungkin telah mengetahui mengapa semburan lumpur tidak berhenti di bawah tanah.

Penelitian baru yang memetakan tanah di bawah Lusi menunjukkan bahwa terhubung ke ruang magma yang terkait dengan sistem vulkanik di dekatnya, membuat sedimen di bawah lokasi letusan dan terus menyemburkan lumpur mendidih, air, dan batu ke udara. “Kami dengan jelas menunjukkan bukti bahwa kedua sistem terhubung secara mendalam,” kata salah satu peneliti, Adriano Mazzini dari Universitas Oslo di Norwegia.

Peneliti menggunakan teknik geofisik untuk memetakan interior dan menggambar area di bawah Lusi. Saluran yang memasok lumpur ke Lusi terhubung ke ruang magma di kompleks vulkanik Arjuno Welirang melalui sistem fault sedalam 6 kilometer di bawah permukaan. Gunung berapi dapat terhubung satu sama lain dan para ilmuwan menduga Lusi dan kompleks vulkanik Arjuno Welirang terkait karena penelitian sebelumnya menunjukkan beberapa gas Lusi biasa ditemukan pada magma. Tapi belum ada yang menunjukkan bahwa Lusi terhubung secara fisik dengan Arjuno Welirang.

Para peneliti menemukan magma terik dari Arjuno-Welirang pada dasarnya ‘memanggang’ sedimen kaya organik di bawah Lusi. Proses ini membangun tekanan dengan menghasilkan gas yang terjebak di bawah permukaan. Tekanan tumbuh sambil menunggu sebuah gempa sebagai pemicu. “Studi baru kami menunjukkan keseluruhan sistem sudah ada di sana, semua ruang telah terisi dan tinggal menunggu pemicu,” katanya.

Dengan menggunakan seismometer untuk membuat peta 3D di bawah tanah di bawah gunung berapi, tim menemukan terowongan dan serangkaian ventilasi hingga 6 kilometer di bawah tanah, menghubungkan ruang magma di Arjuno Welirang ke cekungan sedimen tepat di bawah Lusi.

Itu cukup untuk memompa magma yang terik dan cairan hidrotermal lainnya ke lokasi Lusi, sehingga memicu reaksi eksplosif yang disebabkan oleh tekanan gas bertekanan tinggi. “Ini hanya masalah mengaktifkan kembali atau membuka kesalahan ini dan tekanan berlebihan apa pun yang Anda kumpulkan di permukaan bawah pasti akan ingin melarikan diri dan sampai ke permukaan, dan Anda memiliki manifestasi di permukaan, itu adalah Lusi,” kata Mazzini.

Mazzini dan tim menduga gempa berkekuatan 6,3 yang melanda Jawa dua hari sebelum lumpur meletus adalah pemicu dengan mengaktifkan kembali sistem sesar yang terhubung Arjuno-Welirang. Magma mengalir ke dasar sedimen Lusi dan menjadi jalan untuk memindahkan seluruh sistem vulkanik.

Lusi mengaduk-aduk cukup banyak lumpur seperti mengisi 72 kolam renang berukuran Olimpiade setiap hari sampai 180 ribu meter kubik (6,4 juta kaki kubik). Sebagian besar lumpur sekarang telah mengeras, namun letusan tersebut telah menutupi area seluas dua kali ukuran Central Park New York, dengan hampir 60 ribu orang Indonesia terpaksa meninggalkan rumah mereka untuk menghindari arus pasang lumpur yang mencapai setinggi 40 meter (131 kaki).

Bahkan, pada 2017 cukup banyak lumpur dan bahan lainnya seperti untuk mengisi 32 kolam renang berukuran Olimpiade setiap hari, masih hampir setengah dari puncaknya. Serta menjelaskan aktivitas lanjutan di Lusi, bagaimana sistem vulkanik lainnya berkembang di bawah tanah, dan bahkan mengubah lokasi mereka saat tekanan bawah tanah terbentuk untuk dilepaskan.

Mazzini dan ilmuwan lainnya tidak yakin berapa lama Lusi akan terus meletus. Gunung berapi lumpur umum di Jawa dan Lusi adalah hibrida antara gunung berapi lumpur dan ventilasi hidrotermal. Terowongan Arjuno-Welirang akan terus memasak sedimen Lusi selama bertahun-tahun lagi. “Jadi, apa artinya bagi saya adalah Lusi tidak akan berhenti dalam waktu dekat,” kata Stephen Miller, dari University of Neuchtel di Swiss, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

republika

Post Author
admin123
Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *