Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Menikah Bisa Kurangi Risiko Serangan Jantung

taufiqurokhman.com (Barcelona) – Penelitian baru di Inggris telah menemukan bahwa pasien serangan jantung yang sudah menikah memiliki kesempatan bertahan lebih baik daripada mereka yang masih lajang. Seperti dilansir dari laman The Malay Mail Online, temuan tersebut dilakukan oleh para periset di Aston Medical School di Birmingham. Hasilnya dipresentasikan pada hari Senin di European Society of Cardiology (ESC) Congress 2017, saat ini sedang berlangsung di Barcelona, Spanyol.

Tim tersebut mulai meneliti pengaruh status perkawinan terhadap kelangsungan hidup pasien dengan faktor risiko kardiovaskular atau yang pernah mengalami serangan jantung sebelumnya, dengan melihat 929.552 pasien dewasa dalam studi salah satu studi terbesar. Pasien dikategorikan sebagai lajang, menikah, bercerai, atau janda, kemudian tim menemukan mereka yang memiliki serangan jantung secara keseluruhan ada 25.287 orang. Pasien yang sudah menikah sekitar 14 persen lebih mungkin daripada pasien lajang untuk bertahan hidup setelah mengalami serangan jantung.

Menikah juga memiliki efek perlindungan terhadap tiga faktor risiko terbesar dalam tubuh, salah satunya penyakit jantung. Dibandingkan dengan mereka yang lajang, pasien yang menikah memiliki kolesterol tinggi 16 persen lebih mungkin untuk bertahan hidup, pasien menikah dengan memiliki riwayat diabetes dengan prevalensi 14 persen lebih banyak, dan pasien yang sudah menikah dengan tekanan darah tinggi mendapat manfaat dari 10 per persen kelangsungan hidup yang lebih tinggi.

Penelitian sebelumnya telah menyarankan efek menguntungkan dari perkawinan pada tingkat kelangsungan hidup setelah serangan jantung. Namun ini adalah studi pertama yang menunjukkan bahwa efek perlindungan ini juga dapat dilihat pada mereka yang memiliki faktor risiko kardiovaskular yang dapat dicegah, yang menyebabkan hingga 80 persen serangan jantung

“Perkawinan, dan memiliki pasangan di rumah, kemungkinan akan menawarkan dukungan emosional dan fisik pada sejumlah tingkat mulai dari mendorong pasien menjalani gaya hidup yang lebih sehat, membantu mereka mengatasi kondisi tersebut dan membantu mereka mematuhi perawatan medis mereka. Temuan kami menunjukkan bahwa pernikahan adalah salah satu cara agar pasien dapat menerima dukungan untuk berhasil mengendalikan faktor risiko penyakit jantung mereka, dan akhirnya bertahan dengan mereka,” jelas penulis utama Dr Paul Cater.

Menurutnya, sifat hubungan penting dan ada banyak bukti bahwa stres dan peristiwa kehidupan yang penuh tekanan, seperti perceraian, terkait dengan penyakit jantung. “Dengan pemikiran ini, kami juga menemukan bahwa pasien yang bercerai dengan tinggi Tekanan darah atau serangan jantung sebelumnya memiliki tingkat ketahanan hidup yang lebih rendah daripada pasien yang sudah menikah dengan kondisi yang sama.”

Dr Rahul Potluri, penulis senior, juga menambahkan, serangan jantung adalah kejadian yang menghancurkan. Penting agar pasien menerima dukungan yang diperlukan untuk mengatasinya baik dari pasangan, teman, keluarga atau siapapun yang mereka pilih untuk terlibat dalam perawatan mereka. “Dokter perlu merawat pasien secara holistik dan mendorongnya serta penggunaan kelompok pendukung dan kursus rehabilitasi,” ucapnya.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *