Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Kekurangan Protein Bisa Bikin Anda Sering Flu

taufiqurokhman.com (Jakarta) – Leslie Bonci, MPH, selaku ahli gizi dan pemilik Active Eating Advice, dan konsultan nutrisi untuk Kansas City Chiefs menjelaskan kekurangan protein sejati sangat jarang terjadi kecuali pada orang yang menderita anoreksia, kanker, atau, dalam kasus malnutrisi berat.

Tapi jangan salah menurut dia, vegan atau orang yang mengikuti diet makanan mentah bisa jadi mengalami kekurangan protein.”Kita memiliki semua makanan nabati di pasar, tapi [dalam hal protein], mereka tidak semuanya diciptakan sama,” ujar Bonci seperti dilansir dari laman Health, Selasa (03/07/2018).

Seperti susu, misalnya satu cangkir susu sapi mengandung sekitar 8,5 gram protein, sementara secangkir susu almond hanya mengandung 1 gram saja. Sebagian besar protein nabati bukanlah protein lengkap – artinya mereka kekurangan setidaknya satu dari sembilan asam amino esensial yang dapat ditemukan pada makanan hewani seperti daging, makanan laut, dan telur. “Saya pikir ketika orang memilih gaya hidup yang berfokus pada sayur-sayuran, mereka harus memastikan bahwa mereka tidak mengubah diri mereka sendiri,” kata Bonci.

Departemen Pertanian Amerika Serikat saat ini merekomendasikan bahwa baik pria dan wanita makan sekitar 0,8 gram protein untuk setiap kilogram berat badan. Akan tetapi bila anda adalah olahragawan, atau sedang membentuk maka diperlukan lebih banyak protein. Berikut adalah lima tanda bahwa Anda mungkin tidak mendapatkan protein sebanyak yang seharusnya.

1. Anda Rentan terhadap Fraktur Stress
Tulang Anda membutuhkan lebih dari sekadar kalsium yang sehat, mereka juga membutuhkan cukup banyak protein. Itu adalah kesimpulan dari review penelitian 2018 dari beberapa yayasan osteoporosis terkemuka di dunia , yang menemukan bahwa makan makanan kaya protein dapat membantu melindungi tulang Anda. Ketika kita tidak mendapatkan cukup protein untuk mengisi bahan bakar organ dan otak kita, tubuh kita meminjam dari area lain, termasuk penyimpanan di jaringan otot rangka kita. Tanpa dukungan jaringan otot rangka yang kuat, tulang kita lebih rentan terhadap cedera seperti patah tulang dan patah tulang.

2. Rambut dan Kuku Rapuh
Karena protein adalah bagian penting dari rambut dan kuku Anda, kuku Anda bisa terasa lebih lembut dan rambut Anda bisa menjadi lebih rapuh dari waktu ke waktu. “Rambutnya bisa kehilangan sedikit kilapnya, dan mungkin tidak setebal dulu,” jelasnya. “Mungkin juga mulai terbelah.” Setelah beberapa bulan tidak mengonsumsi cukup protein, Anda mungkin juga mengalami kerontokan rambut, menurut American Academy of Dermatology , sebagian karena tubuh menutup pertumbuhan rambut untuk melestarikan penyimpanan proteinnya.

3. Berat Badan Turun
Biasanya, jika orang tidak mendapatkan cukup protein, tubuh mereka akan memecah otot untuk mendapatkan lebih banyak dari itu. “Dan jika mereka kehilangan otot, mereka juga berpegang pada toko-toko lemak, sehingga komposisi tubuh mereka bisa berubah dengan cara yang merugikan.”

4. Sering Mengalami Lesu
Anda mungkin tidak akan merasa lelah segera, tapi seiring berjalannya waktu, orang-orang yang tidak mengonsumsi cukup protein mungkin merasa lebih lelah atau lamban daripada biasanya. Tentu, lebih sedikit massa otot yang dapat berperan dalam hal ini, tapi Bonci menambahkan bahwa protein adalah komponen hemoglobin, yang ada dalam sel darah merah dan mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Dan kadar oksigen yang terlalu rendah dapat menyebabkan kelemahan atau sesak napas.

5. Mudah Terserang Flu
Protein adalah salah satu blok bangunan antibodi, yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk membantu melawan penjajah asing seperti bakteri dan virus, kata Bonci. “Jika Anda tidak memiliki cukup protein, Anda bisa memiliki sistem kekebalan yang lemah dan mungkin lebih sering sakit daripada orang lain,” ia menjelaskan.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *