Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

JK Dorong Pertumbuhan Ekonomi Umat Islam

taufiqurokhman.com – Wakil Presiden Republik Indonesia, Jusuf Kalla (JK) mendorong lembaga pendidikan terutama di tingkat perguruan tinggi Islam untuk menumbuhkan generasi baru di bidang kewirausahaan. Hal ini dalam rangka menciptakan keadilan dan menurunkan kesenjangan sosial ekonomi di kalangan masyarakat.

JK mengingatkan, Indonesia tidak kekurangan politisi maupun birokrasi, namun kekurangan kemampuan ekonomi masyarakat. Oleh karena itu, Indonesia membutuhkan kemampuan kewirausahaan umat yang kuat di samping penguasaan ilmu dan teknologi. Sebab, tanpa hal tersebut, maka akan terjadi ketimpangan yang besar di Indonesia. “Ketimpangan itu yang harus kita perbaiki, baik dari sisi pendidikan serta semangatnya. Tanpa kemampuan itu maka kita akan ketinggalan,” ujar Jusuf Kalla ketika menyampaikan Kuliah Umum di Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya, Selasa (28/2/2017).

Lebih jauh JK mengatakan, suatu negara akan dihormati karena kemajuannya dan bukan dari latar belakang sejarahnya. Dia mencontohkan, pada saat Cina miskin tidak dihargai, tapi ketika sudah berubah menjadi kaya semua orang menghormati. Sama halnya dengan Amerika Serikat yang dihormati karena kemampuannya. Oleh karena itu, pada generasi muda harus berpikir untuk meningkatkan kemajuan bangsa melalui semangat kebersamaan dan pengetahuan.

Dalam hal ini pendidikan menjadi bagian utama dari kemajuan. Indonesia sebagai negara dengan penduduk mayoritas Muslim semestinya bisa meningkatkan ekonomi umat. Akan tetapi pada kenyataaannya, dari sisi ekonomi umat Muslim di Indonesia justru menjadi minoritas dalam mayoritas.

Dilihat dari sejarahnya, Islam di Indonesia lebih moderat dibandingkan dengan negara-negara Islam lainnya. Sebab, Islam di Indonesia dibawa oleh para ulama yang berdagang. Bahkan, sejarah pendiri dua organisasi Islam terbesar di Indonesia yakni Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah juga berlatar belakang sebagai pedagang. “Nikah adalah sunah Rasul, padahal Rasulullah sebelum nikah, pedagang dulu. Artinya perdagangan juga sunah Rasulullah, karena itulah maka kita utamakan bagaimana mendidik enterpreneur,” kata JK.

Dia mengakui memang jiwa kewirausahaan tidak bisa dididik sepenuhnya. Namun yang harus didorong adalah semangat untuk bersaing. Dia mengimbau kepada generasi muda agar jangan terlalu cepat puas, agar dapat menciptakan kemajuan bangsa. Menurutnya, keadilan dan kemajuan bangsa dapat diraih dengan kerja keras bersama-sama.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *