Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Ilmuwan Temukan Gelombang Gravitasi Black Hole

taufiqurokhman.com (Jakarta) – Tiga miliar tahun yang lalu, dua lubang hitam (black hole) menyatu menghasilkan lubang yang lebih besar. Dalam proses penyatuannya terdapat sebuah gelombang masif yang tersusun dari ruang waktu dan kecepatan cahaya. Gelombang itu akhirnya sampai ke Bumi pada 4 Januari 2017, dan tertangkap oleh alat mahasensitif milik Laser Interferometer Gravitational Wave Observatory (LIGO).

Ini merupakan yang ketiga kalinya ilmuwan berhasil menangkap gelombang tersebut. Sebelumnya gelombang serupa juga telah ditemukan ilmuwan yang diumumkan tahun lalu. “Peristiwa ini sangat mirip dengan deteksi pertama kami, namun lubang hitam dua kali lebih jauh,” kata juru bicara LIGO David Shoemaker dikutip dari Wired.

Berdasarkan penelitian sejumlah ilmuwan. gelombang dari penyatuan lubang hitam itu memiliki massa 30 kali dari matahari dibandingkan yang lainnya hanya 20 kali. LIGO menemukan gelombang gravitasi dengan cara mencari tekanan kecil yang diakibatkannya di Bumi. Mereka mengukur fluktuasi yang sangat kecil ini dengan presisi yang sangat teliti karena bisa mengambil kompresi atau peregangan yang 10.000 kali lebih kecil dari lebar proton.

Untuk mencari kebenaran mengenai adanya gelombang tersebut, LIGO mencari sinyal simultan di dua observatoriumnya yakni di Livingston, Louisiana, dan yang lainnya di Hanford, Washington. Deteksi ini hanyalah petunjuk terakhir dalam pencarian ilmuwan untuk gelombang gravitasi. Teori gravitasi yang paling terkenal adalah relativitas umum Einstein, yang pertama kali meramalkan adanya gelombang gravitasi lebih dari seratus tahun yang lalu.

Akan tetapi, karena ilmuwan belum bisa mengatakan dengan pasti bahwa semua prediksi Einstein benar, mereka telah menyiapkan bermacam-macam teori alternatif untuk melawan teori relativitas umum. Dan meskipun ini hanya deteksi ketiga LIGO, hal tersebut dapat membantu untuk menetapkan bahwa observatorium dapat mendeteksi gelombang ini secara konsisten dan mengungkap kebenaran teori Einstein.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *