Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Gatot Nurmantyo: TNI dan Polri Harus Satu Visi Demi Menjaga Keutuhan NKRI

taufiqurokhman.com – Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo membuka secara resmi Rapat Pimpinan (Rapim) TNI Tahun 2017 yang diikuti 184 peserta di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (16/1/2017). “Kompetisi global ini kalau kita simak benar bahwa kondisi geografi Negara Kesatuan Republik Indonesia memegang posisi yang strategis,” kata Panglima TNI.

“Kompetisi global berubah menjadi konspirasi dari berbagai negara, maka akan menjadi ancaman yang luar biasa. Inilah betapa pentingnya Rapim, tapi ini karena indikasi-indikasi tersebut sudah mulai terlihat makanya saya katakan Rapim ini sangat penting,” kata Panglima TNI.

Dalam pembukaan yang dihadiri oleh Presiden Joko Widodo, Panglima TNI mengatakan, pelaksanaan Rapim TNI sangat penting dalam melanjutkan kehidupan berbangsa dan bernegara karena Presiden Jokowi selalu mengingatkan bahwa saat ini Indonesia sedang menghadapi kompetisi global. Kebijakan Presiden Jokowi, kata Panglima TNI, merupakan solusi.

Presiden mencanangkan dan memanfaatkan secara optimal modal geografi yang pertama kali Presiden Jokowi mencantumkan negara maritim yang memanfaatkan permukaan sebagai tol laut, dalam laut dasar laut, dan pantai yang sudah diwujudkan secara perlahan. “Pada 2014, beliau (Jokowi,red) mencanangkan swasembada pangan dan saat ini sudah konsern swasembada pangan oleh Mentan,” kata Panglima TNI.

Oleh karena itu, Panglima TNI mengingatkan, agar TNI dan Polri harus solid sevisi mendukung dan menyukseskan program nasional untuk menjaga keselamatan bangsa dan keutuhan NKRI. Rapim TNI ini merupakan sarana komunikasi, bertukar informasi para Pimpinan agar dicapai satu kesatuan, tindakan serta evaluasi program kerja dan kinerja organisasi TNI.

Rapim dilaksanakan selama empat hari, mulai 16 Januari – 19 Januari 2017 juga diarahkan untuk membangun kesatuan persepsi para Pimpinan TNI, sehingga pelaksanaan tugas TNI tahun 2017 dapat berjalan sesuai arah kebijakan pimpinan dan dapat mencapai hasil yang optimal. Tema yang diangkat dalam Rapim TNI 2017 adalah “TNI Kuat, Hebat, Profesional, dan Cintai Rakyat Siap Melaksanakan Tugas Pokok” bertujuan memberikan informasi tentang kondisi yang menonjol berkaitan dengan pelaksanaan tugas-tugas TNI pada tahun 2016.

Selain itu, mengevaluasi pelaksanaan program kerja dan anggaran tahun anggaran 2016 dan rencana tahun anggaran 2017 serta menyampaikan pokok-pokok kebijakan Panglima TNI tahun 2017. Rapim TNI diikuti oleh 184 peserta terdiri dari 4 Pimpinan TNI, 49 Pejabat Mabes TNI, 52 pejabat TNI AD, 41 pejabat TNI AL, 26 pejabat TNI AU, 12 Peninjau (Pati yang menduduki jabatan di luar struktur TNI) dan 57 Pati Polri.

Pelaksanaan Rapim TNI, juga diadakan Pameran Alat Peralatan Pertahanan (Alpalhan) dan Pameran Sentra Pelayanan Pertanian Padi Terpadu (SP3T) Dalam Negeri bertempat di lapangan apel Gedung B III Mabes TNI Cilangkap yang juga akan ditinjau oleh Presiden Jokowi.

Peserta Pameran Alpalhan menampilkan Satuan Elit TNI AD, TNI AL, TNI AU, Balitbang Kemhan, Dislitbangad, Dislitbangal, Dislitbangau, PT Pindad, PT DI, PT PAL, PT Dahana, dan PT LEN. Sedangkan Pameran Sentra Pelayanan Pertanian Padi Terpadu (SP3T) menampilkan TV Besar dan Maket Sawah, Seeder/demo, Traktor, Transplanter, Dryer, Rice Miller 10 Ton/demo, Rice Miller 20 Ton/demo, Beras dan Produk Makanan.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *