Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Cegah Penyebaran Virus Corona, Taj Mahal Diminta Tutup Sementara

taufiqurokhman.com (Agra) – Guna mencegah penyebaran epidemi virus korona baru atau COVID-19, Walikota Agra, India Naveen Jain mendesak agar Taj Mahal yang terletak di kota Agra ditutup sementara. Naveen Jain mengusulkan agar Taj Mahal dan monumen lainnya ditutup hingga pekan ketiga bulan Maret. Usulan penutupan sementara itu telah ia ajukan langsung kepada Kementerian Pariwisata India.

“Saya telah meminta kementerian pariwisata untuk menutup Taj Mahal dan monumen lainnya hingga minggu ketiga bulan Maret. Tempat-tempat ini dikunjungi oleh ribuan orang asing setiap hari. Covid-19 menyebar dengan cepat di luar Cina,” kata Walikota Naveen Jain, dilansir Times of India, Sabtu (07/03/2020).

Selain itu, walikota juga telah membatalkan perayaan tahunan Holi. Ketua Dewan Walikota Seluruh India (AICM) itu juga menekankan bahwa pemerintah India harus mencegah berbagai potensi penyebaran virus.

Pada hari Rabu, Kementerian Kesehatan India telah mengonfirmasi enam kasus positif Covid-19 dari Agra. Semua pasien adalah anggota keluarga pengekspor sepatu yang mengunjungi Milan pada bulan Italylast untuk pameran produk kulit. Para pasien dipindahkan ke rumah sakit Ram Manohar Lohia dan Safdarjung di Delhi.

“Orang-orang khawatir tentang penyebaran coronavirus. Saya berhubungan dengan walikota di berbagai negara. Menutup situs arkeologi dan budaya selama beberapa hari akan mengirimkan pesan yang sangat positif secara global. Ini akan meningkatkan pariwisata dalam jangka panjang dan mengurangi kemungkinan penyebaran penyakit,” kata Jain.

Arkeolog pengawas (lingkaran Agra) dari Survei Arkeologi India, Vasant K Swarnkar, menolak untuk mengomentari saran walikota dan mengatakan bahwa mereka akan mengikuti petunjuk apa pun yang datang dari kementerian pariwisata. Dia menambahkan bahwa pemerintah daerah telah mengambil langkah pencegahan dengan memeriksa kesehatan semua wisatawan asing.

Saran walikota, bagaimanapun, menerima tanggapan dingin dari industri pariwisata. Ramesh Wadhwa, asosiasi pemilik hotel dan restoran Presiden Agra secara tegas tidak mendukung permintaan untuk menutup sementara Taj Mahal.

“Saya tidak mendukung permintaan mendadak walikota untuk menutup Taj Mahal dan monumen lainnya. Ini akan menyebabkan kerugian besar bagi seluruh industri pariwisata. Jika itu diperlukan, harus ada pemberitahuan sebelumnya setidaknya satu minggu,” kata dia.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *