Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Blusukan di Pasar Tambun, Emil Dapat Keluhan Banyak Rentenir

taufiqurokhman.com (Bekasi) – Blusukan ke Pasar Tambun, Bekasi, Kandidat Gubernur Jawa Barat nomor urut 1 Ridwan Kamil mendapat keluhan tentang banyaknya rentenir. Pedagang mengungkapkan masalah utama mereka adalah modal dan sepinya pasar karena berdirinya supermarket di depan pasar. “Saya butuh modal karena sekarang dagang sepi. Jadi, modal habis untuk kebutuhan sehari-hari,” kata Yanti (50 tahun), pedagang kelontong di pasar itu, kepada Ridwan Kamil di Pasar Tambun, Jumat (20/04/2018).

Pedagang lainnya, Iwan, mengungkapkan, sejak supermarket banyak, pasar sepi. Pembeli lebih suka belanja di supermarket daripada ke pasar. Mungkin karena kondisi pasar yang becek, kumuh, dan infrastruktur yang kurang memadai. “Kalau Ridwan Kamil menang, saya ingin ada perubahan untuk pasar ini menjadi lebih baik,”‘ kata Iwan, pedagang kelontong.

Menanggapi keluhan tersebut Kang Emil, sapaan akrab Wali Kota Bandung terbaik ini, menyatakan, di Bandung dia punya program terkait pinjaman, yaitu program Mesra alias Mesjid Sejahtera. “Ini bisa mengatasi masalah rentenir,” kata Kang Emil. Menurut dia, pedagang bisa mengajukan pinjaman tanpa bunga, tanpa agunan. Syaratnya, harus rajin beribadah ke masjid sehingga nantinya pihak dewan kemakmuran masjid mengeluarkan surat rekomendasi pemberian pinjaman hingga Rp 30 juta. “Ini sudah kami lakukan di Bandung, BPR (bank perkreditan rakyat) dengan DKM,” kata Wali Kota Bandung nonaktif tersebut.

Karena itu, jika terpilih sebagai Gubernur Jabar, Kang Emil akan menggulirkan program tersebut di seluruh Jawa Barat. Dengan program itu, pedagang kecil bisa mengembangkan usaha tanpa takut dikejar-kejar membayar utang dengan bunga tinggi seperti rentenir. “Tugas pemimpin adalah memudahkan urusan rakyatnya,” ujarnya. Terkait masalah pasar sepi sejak bermunculan toko modern, menurut dia, sejumlah fasilitas di Pasar Tambun harus diperbaiki, seperti akses jalan yang becek, infrastruktur pasar dibuat nyaman. “Akses yang mudah dan nyaman bisa menarik pembeli ke pasar tradisional. Perekonomian di pasar tradisional akan bergeliat kembali,” katanya.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *