Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

Akibat Buruk Bila Masih Gunakan Kantong Plastik

taufiqurokhman.com (Jakarta) – Banyak orang masih menggunakan penggunaan kemasan dan kantong plastik sekali pakai dalam kehidupan sehari-hari. Padahal, dampak negatifnya terhadap diri dan lingkungan sangat buruk, seperti yang dilansir dari laman Marie Claire berikut ini.

Butuh Seabad untuk Terurai
Butuh 100 tahun agar sebuah kantong plastik bisa terurai dan hanya bisa terjadi jika terpapar udara serta sinar matahari. Daripada menumpuk lebih banyak sampah di kemudian hari, lebih baik gunakan tas serbaguna untuk membawa belanjaan atau barang yang Anda perlukan.

Tidak Semua Orang Melakukan Daur Ulang
Menurut statistik di Inggris, hanya terdapat 14 persen plastik yang bisa didaur ulang dari keseluruhan plastik yang beredar. Bahkan, 50 persen di antaranya tidak pernah benar-benar didaur ulang karena tidak dibuang dengan benar, mengingat sedikitnya orang yang sadar untuk memilah sampah.

Jumlah Bombastis Minuman Kemasan
Bayangkan berapa banyak orang yang gemar membeli minuman kemasan sekali buang alih-alih membawa botol minum nonplastik. Bahkan, hitungan rata-rata dari sampah minuman kopi di Inggris saja mencapai tujuh juta cangkir plastik setiap harinya.

Peningkatan Buangan Limbah
Pakar lingkungan memprediksi bahwa pada 2050, lautan akan dipenuhi sampah botol plastik yang jumlahnya lebih banyak dari ikan. Saat ini saja, 10 persen sampah di Sungai Thames, Inggris, adalah botol plastik yang telah meracuni ikan karena tak sengaja termakan.

Mengotori Dasar Lautan
Berhentilah memboroskan kemasan plastik karena sampah Anda secara global terkumpul jadi 12,2 juta ton limbah yang mengotori lautan setiap tahun. Sebanyak 94 persen dari jumlah tersebut berakhir di dasar lautan yang membuat indahnya terumbu karang diselimuti sampah tidak terurai.

Dampak Buruk Kesehatan
Bahan kimia seperti BPA dan phthalates digunakan untuk membuat plastik dan resin. Ketika terpapar suhu panas, bahan tersebut bisa mengontaminasi isi dalam wadah dan menyebabkan berbagai masalah kesehatan serius.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *