Subscribe to newsletter

Subscribe to the newsletter and you will know about latest events and activities. Podpisyvayse and you will not regret.

500 Polisi Jerman Terluka Usai KTT G20

taufiqurokhman.com (Hamburg) – Sedikitnya, 500 polisi terluka dalam bentrokan dengan demonstran yang terjadi setelah Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 selesai pada Sabtu (8/7/2017) waktu Hamburg, Jerman. Aksi demonstrasi yang mewarnai KTT G20 terus memanas dan berakhir dengan bentrokan kendati para pemimpin dunia telah kembali ke negara masing-masing.

Mengutip AFP, demonstran dari sayap ekstrem kiri mulai membakar kendaraan pada Minggu (9/7/2017) dini hari. Polisi menyebut ratusan pelaku protes berkumpul usai penutupan KTT G20 di Distrik Schanzen, yang merupakan basis kelompok radikal dan pusat konfrontasi dengan petugas keamanan sejak Kamis.

Bersenjatakan bom molotov, para demonstran memulai kerusuhan dengan melempari kendaraan, yang menyebabkan beberapa kendaraan itu terbakar. Polisi berusaha memukul mundur para demonstran menggunakan meriam air dan gas air mata.

Protesters demonstrate against the G20 Summit during the demonstration "G20 Welcome to hell"†in Hamburg, 06 July 2017. The G20 Summit of the heads of government and state takes place on 7 and 8 July 2017 in Hamburg. Photo: Bodo Marks/dpa
Protesters demonstrate against the G20 Summit 

Dalam konferensi pers, Kepala Polisi Hamburg Hartmut Dudde mengatakan sebanyak 476 petugas kepolisian terluka dalam insiden tersebut. Sementara 186 demonstran diamankan. Tidak ada jumlah akurat mengenai korban terluka dari pihak demonstran. Adapun Jerman menurunkan lebih dari 20 ribu polisi guna mengamankan jalannya KTT G20.

Sebelumnya Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier mengunjungi lokasi kerusuhan dan menengok para polisi yang terluka di rumah sakit bersama Wali Kota Hamburg Olaf Scholz. Steinmeier menyebut dia “terkejut dan tidak percaya dengan kekerasan yang ditunjukkan demonstran terhadap polisi dan properti publik. Kita harus bertanya pada diri sendiri apakah kekerasan dari para demonstran ini membuat Jerman pantas kembali menjadi tuan rumah pertemuan internasional,” kata Steinmeier.

Sementara Scholz berterimakasih pada para polisi yang telah mengamankan KTT G20 juga mengapresiasi warga yang datang membawa bunga bagi petugas yang terluka. Di sisi lain, rentetan kerusuhan dan bentrokan yang terjadi sebelum dan sepanjang KTT G20 membuat banyak yang meragukan keamanan di Hamburg. Selain itu, kritikus juga mempertanyakan mengapa Kanselir Jerman Angela Merkel memilih basis militan sayap kiri sebagai lokasi acara internasional.

Sejak lama, Hamburg yang merupakan kota pelabuhan, dikenal sebagai markas kelompok radikal anti-kapitalis dan pemerintah setempat terus berusaha meredam potensi kekerasan yang bisa terjadi saat KTT berlangsung.

Dr. Taufiqurokhman, M.Si adalah seorang mantan DPRD Banten yang saat ini bekerja sebagai dosen di Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama).

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *